PKM-K (“MASASI TELUR ASIN” Telur Asin Rasa Manis-Asam-Pedas)

50 %
50 %
Information about PKM-K (“MASASI TELUR ASIN” Telur Asin Rasa Manis-Asam-Pedas)
Education

Published on March 13, 2014

Author: rieandha

Source: slideshare.net

USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA “MASASI TELUR ASIN” Telur Asin Rasa Manis-Asam-Pedas BIDANG KEGIATAN: PKM KEWIRAUSAHAAN Diusulkan Oleh: Liana Utami (A1C 011 081 T.A. 2011) Rahmatia Azzindani (A1C 011 123 T.A. 2011) Shofia Fathy Efendy (A1C 011 143 T.A. 2011) UNIVERSITAS MATARAM MATARAM 2013

2 HALAMAN PENGESAHAN 1. Judul Kegiatan : “MASASI TELUR ASIN” Telur Asin Rasa Manis-Asam-Pedas 2. Bidang Kegiatan : ( ) PKM-P ( ) PKM-M ( ) PKM-KC (√) PKM-K ( ) PKM-T 3. Ketua Pelaksana Kegiatan a. Nama Lengkap : Liana Utami b. NIM : A1C 011 081 c. Jurusan : Akuntansi d. Universitas/Institut/Politeknik : Universitas Mataram e. Alamat Rumah dan No. Telp/HP : Jl. Gunung Pengsong No. 48C (081803700989) f. Alamat Email : linlin_scourfoxers11@yahoo.com 4. Anggota Pelaksana Kegiatan/Penulis : 2 Orang 5. Dosen Pendamping a. Nama Lengkap dan Gelar : Dr. H. Sahri, MS. b. NIDN : 0031126036 c. Alamat Rumah dan No. Telp/HP : Jl. Taman Sejahtra X/4, Pejeruk-Ampenan, NTB 6. Biaya Kegiatan Total a. Dikti : Rp 6.344.075,00 b. Sumber Lain : Rp - 7. Jangka Waktu Pelaksanaan : 5 bulan Mataram, 27 Juni 2013 Menyetujui, Wakil Dekan atau Ketua Jurusan/ Ketua Pelaksana Kegiatan Program Studi /Departemen/ Pembimbing Unit Kegiatan Mahasiswa (Hj. Susi Retna C., SE, M. Si. Ak.) (Liana Utami) NIP. 19691203 199802 2 001 NIM. A1C 011 081 Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan/ Dosen Pendamping Direktur Politeknik/Ketua Sekolah Tinggi (Drs. H. Nasarudin, M. Kes.) (Dr. H. Sahri, MS.) NIP. 19560808 198511 1 001 NIDN. 0031126036

3 DAFTAR ISI A. HALAMAN KULIT MUKA ....................................................................................... 1 B. HALAMAN PENGESAHAN...................................................................................... 2 C. DAFTAR ISI ................................................................................................................ 3 D. JUDUL ......................................................................................................................... 4 E. LATAR BELAKANG MASALAH............................................................................. 4 F. PERUMUSAN MASALAH......................................................................................... 5 G. TUJUAN ...................................................................................................................... 5 H. LUARAN YANG DIHARAPKAN ............................................................................. 6 I. KEGUNAAN ............................................................................................................... 6 J. GAMBARAN UMUM RENCANA USAHA.............................................................. 6 K. METODE PELAKSANAAN....................................................................................... 9 L. JADWAL KEGIATAN................................................................................................ 13 M. RANCANGAN BIAYA............................................................................................... 14 N. LAMPIRAN ................................................................................................................. 16 1) BIODATA KETUA DAN ANGGOTA KELOMPOK............................................ 16 2) BIODATA DOSEN PENDAMPING....................................................................... 16 O. DAFTAR PUSTAKA................................................................................................... 18

4 A. JUDUL Dalam proposal Program Kreativitas Mahasiswa Kewirausahaan (PKM-K) yang kami susun ini muncul ide untuk melakukan kegiatan bisnis sebagai penjual telur asin aneka rasa yang enak dan bergizi, yaitu dengan judul “MASASI TELUR ASIN” Telur Asin Rasa Manis-Asam-Pedas. B. LATAR BELAKANG MASALAH Telur asin merupakan salah satu oleh-oleh khas Lombok. Makanan yang satu ini diminati oleh sekian banyak kalangan karena rasanya yang gurih, tahan lama, dan bergizi tinggi. Terdapat 130 kalori dengan presentase 67 persen berasal dari lemak, 28 persen dari protein, dan persen dari karbohidrat dalam setiap butir telur bebek. Selain itu, 1 butir telur bebek juga mengandung 9,6 gram lemak, 9 gram protein, 2,6 gram lemak jenuh, 1 gram karbohidrat, 619 mg kolestrol, dan 102 mg sodium (www.metrotvnews.com). Menurut Basis Data Nutrisi Nasional Departemen Pertanian Amerika Serikat dalam www.metrotvnews.com, satu telur bebek mentah menawarkan 158 persen vitamin B12, 26 persen asam pantotenat, 22 persen riboflavin, 15 persen vitamin A, 14 persen folat, dan 10 persen vitamin B6. Kandungan vitamin B12, A, B6, riboflavin, dan asam pantotenat di samping lemak, protein, dan karbohidrat menjadikan telur bebek baik bahkan sangat dianjurkan untuk dikonsumsi setiap hari. Akan tetapi, karena kandungan lemak jenuh telur bebek cukup tinggi begitupun dengan kadar kolestrolnya, jumlah telur bebek yang dianjurkan untuk dikonsumsi oleh orang dewasa hanya 1 butir telur bebek per hari. Untuk memenuhi selera masyarakat yang beraneka ragam, telur bebek dapat diolah menjadi beraneka masakan, mulai dari masakan yang sederhana seperti telur bebek goreng atau telur dadar, hingga masakan yang cukup rumit seperti gulai lemak telur bebek, telur bebek bumbu kencur, telur bebek bumbu kencur cabai hijau atau telur bebek bumbu mangut. Popularitas telur bebek dibanding telur ayam juga meningkat pesat karena cangkang telur bebek lebih kuat daripada cangkang telur ayam sehingga lebih mudah untuk mengawetkan telur bebek daripada telur ayam. Salah satu cara pengawetan telur bebek adalah dengan menjadikannya telur asin. Selain untuk tujuan pengawetan, telur asin juga lebih kaya nutrisi daripada telur bebek biasa. Kandungan garam dalam telur asin menambah kadar mineral seperti iodium dan kalsium yang semakin memperkaya nutrisi dan kadar gizi telur bebek itu sendiri.

5 Telur asin biasa disantap setelah direbus atau dijadikan menu olahan lain seperti kepiting kremes telur asin, nasi goreng telur asin, dan sebagainya. Meskipun telur asin cukup digemari masyarakat baik sebagai bahan masakan maupun oleh-oleh khas suatu daerah, tidak bisa dipungkiri akan muncul keadaan dimana masyarakat menginginkan suatu produk yang berbeda. Dalam kurva siklus hidup produk, setelah suatu produk melewati fase pendewasaan atau kematangan produk, produk tersebut akan mengalami fase penurunan dimana pada fase ini volume penjualan dan laba perusahaan menurun. Sehingga diperlukan suatu inovasi untuk membuat produk kembali berada pada fase pengenalan untuk meningkatkan volume penjualan dan laba perusahaan. Gambar 1 Siklus Hidup Produk Inovasi dapat juga dilakukan untuk masuk dalam pasar persaingan produk yang cukup ketat. Dan kami mencoba untuk berinovasi dengan telur asin ini dengan membuat telur asin rasa manis-asam-pedas yang kami beri merek “MASASI TELUR ASIN” untuk masuk kedalam pasar persaingan telur asin Lombok yang cukup ketat. C. PERUMUSAN MASALAH Adapun masalah-masalah yang harus dirumuskan untuk mengantisipasi permasalahan yang akan muncul dalam pelaksanaan program ini antara lain: 1. Bagaimanakah cara memperoleh telur bebek untuk membuat “MASASI TELUR ASIN”? 2. Bagaimanakah cara memproduksi “MASASI TELUR ASIN” dari telur bebek? 3. Bagaimanakah cara mengenalkan dan memasarkan “MASASI TELUR ASIN” kepada masyarakat? D. TUJUAN Tujuan diajukannya proposal ini antara lain: 1. Untuk memproduksi “MASASI TELUR ASIN” yang merupakan inovasi dari telur asin biasa. Sumber : adityahc5.blogspot.com

6 2. Untuk mengenalkan dan memasarkan “MASASI TELUR ASIN” kepada masyarakat sebagai salah satu alternatif produk berbahan dasar telur bebek yang kaya nutrisi. E. LUARAN YANG DIHARAPKAN Dengan program ini diharapkan selera masyarakat yang mudah berubah-ubah atau yang telah merasa bosan dengan produk berbahan dasar telur bebek dapat terpuaskan. Sehingga mereka memiliki alternatif lain atas produk “MASASI TELUR ASIN” dari telur bebek ini, yang unik namun tetap bergizi tinggi. Selain itu kami mencoba untuk merangsang minat mahasiswa dalam berwiraswasta. Dengan memulai dari kelompok kami, diharapkan mahasiswa lain dapat termotivasi untuk melakukan inovasi yang bernilai jual seperti yang kami lakukan. F. KEGUNAAN Bagi masyarakat atau khalayak sasaran, kegunaan atas program ini ialah adanya suatu produk baru yang berbahan dasar telur bebek, yakni telur asin manis-asam-pedas yang dapat memuaskan selera masyarakat yang senantiasa berubah namun tetap kaya akan nutrisi. Sedangkan bagi kami yang melakukan program ini, program ini mengasah kemampuan kami dalam berwirausaha khususnya dalam menerapkan strategi pemasaran yang jitu agar produk yang asing di masyarakat dapat diterima oleh masyarakat dan dipasarkan secara optimal. G. GAMBARAN UMUM RENCANA USAHA Secara umum usaha kami berorientasi pada aktivitas produksi dan pemasaran. Untuk melakukan proses produksi, kami membutuhkan bahan baku berupa telur bebek. Sebelum menemukan pemasok yang tepat, bahan baku kami peroleh dari pedagang telur bebek di Lingsar, Lombok Barat. Dengan membeli bahan baku dalam skala besar, kami akan memperoleh harga di bawah harga pasar sehingga biaya produksi dapat sedikit kami tekan dan harga jual dapat bersaing dengan produk telur asin biasa yang beredar di pasaran. Sasaran utama pemasaran produk kami ialah mahasiswa kampus dan masyarakat secara umum. Sasaran ini kami kelompokkan dengan menjual atau menitipkan produk kami pada pusat oleh-oleh khas Lombok, supermarket atau warung-warung yang biasa menjual telur asin, serta kantin kampus. Kami akan mengemas produk kami dengan baik dan membubuhkan merek bagi produk kami agar produk kami mudah dikenali dan kualitas produk tetap terjaga hingga ke tangan konsumen. Strategi pemasaran yang kami gunakan ialah direct selling atau penjualan langsung produk kepada konsumen akhir. Sasaran utama

7 penjualan produk kami adalah mahasiswa kampus, penjualan langsung maupun konsinyasi atau menitipkan produk kami pada toko pusat oleh-oleh khas Lombok, supermarket, warung, atau kantin, dan penjualan dengan pemesanan melalui SMS, telepon, atau secara online melalui media jejaring sosial seperti facebook atau twitter. 1. Gambaran Usaha Kegiatan usaha atau bisnis yang akan kami lakukan ini ialah usaha untuk memproduksi telur asin dengan rasa manis-asam-pedas kemudian memasarkannya kepada konsumen akhir. Pengemasan dan pembubuhan merek akan kami lakukan demi menjaga dan mempertahankan kualitas produk. 2. Kondisi Umum Lingkungan Usaha Sasaran utama atau target pasar atas produk kami ialah mahasiswa kampus dan masyarakat secara umum. Kami memasarkan produk melalui mahasiswa kampus melalui penjualan secara langsung dan menerima pemesanan melalui SMS, telepon, ataupun melalui jejaring sosial seperti facebook dan twitter. Untuk mencapai sasaran utama atau target pasar berupa mahasiswa kampus tersebut, kami juga akan melakukan penjualan konsinyasi (menitipkan) atau menjual produk kami pada kantin yang terdapat dalam fakultas-fakultas di Universitas Mataram, khususnya kantin Fakultas Ekonomi Universitas Mataram. Mahasiswa selaku target utama pasar produk kami, cenderung menyukai segala sesuatu yang bersifat unik dan baru. Sehingga kami berharap produk kami akan dapat diterima dan dipasarkan secara optimal. Selain mahasiswa, kami juga akan memasarkan produk pada masyarakat Lombok secara umum. Prospek usaha telur asin sebagai oleh-oleh asal Lombok cukup baik. Karenanya kami akan melakukan penjualan konsinyasi atau menjual produk kami yang lebih inovatif dari produk telur asin yang biasa dijual pada pusat oleh-oleh khas Lombok. Selain itu, penjualan baik secara langsung maupun konsinyasi juga akan dilakukan pada warung maupun supermarket di sekitar wilayah Gomong, Ampenan, dan Mataram. Untuk lebih memperluas jangkauan pemasaran produk, kami akan mempromosikan produk kami melalui jejaring sosial seperti facebook dan twitter. Kami juga menerima pemesanan melalui SMS, telepon, atau melalui jejaring sosial facebook dan twitter tersebut. 3. Organisasi Usaha Usaha telur asin manis-asam-pedas ini akan dijalankan oleh kami bertiga selaku anggota kelompok. Masing-masing anggota kelompok akan diposisikan sesuai dengan

8 keahlian mereka. Ketua kelompok, Liana Utami, akan mengkoordinir seluruh departemen yang terlibat proses bisnis sekaligus mengkoordinir dan memantau proses produksi, termasuk menangani persediaan bahan baku yang diperlukan dalam proses produksi. Bagian pemasaran, Rahmatia Azzindani, akan menangani segala hal yang terkait dengan pemasaran produk, termasuk menangani pemesanan melalui SMS dan telepon sekaligus mengakomodir akun jejaring sosial facebook dan twitter yang digunakan sebagai media promosi. Bagian keuangan, Shofia Fathy Efendy, akan mengelola sumber daya keuangan perusahaan, membuat pembukuan atas transaksi- transaksi bisnis yang terjadi serta membuat laporan keuangan bulanan atas kegiatan ekonomi perusahaan. Kami juga akan melibatkan tiga orang mahasiswi Fakultas Ekonomi Universitas Mataram untuk membantu kami menjalankan proses produksi. Berikut adalah struktur organisasi usaha “MASASI TELUR ASIN”: Diagram 2 Struktur Organisasi Ketua Liana Utami Bagian Pemasaran Rahmatia Azzindani Tugas dan Wewenang: 1. Menangani segala hal yang terkait dengan pemasaran produk 2. Mengakomodir akun jejaring sosial yang digunakan sebagai media promosi Tugas dan Wewenang: 1. Mengkoordinir seluruh departemen yang terlibat proses bisnis 2. Mengkoordinir dan memantau proses produksi Tugas dan Wewenang: 1. Mengelola sumber daya keuangan perusahaan 2. membuat pembukuan atas transaksi-transaksi bisnis yang terjadi 3. Membuat laporan keuangan bulanan atas kegiatan ekonomi perusahaan Bagian Keuangan Shofia Fathy Efendy

9 4. Sumber Bahan Baku Bahan baku yang kami pergunakan dalam proses produksi ialah telur bebek. Telur bebek ini akan kami peroleh melalui peternak bebek yang berada di daerah Lingsar, Lombok Barat atau melalui pedagang telur bebek di pasar tradisional (pasar Sindu), Cakranegara. Untuk membuat telur asin manis-asam-pedas kami memerlukan bahan penolong berupa serbuk batu bata, garam, gula, dan merica bubuk. Bahan penolong berupa garam, gula, dan merica bubuk akan kami peroleh dari pedagang sembako di pasar tradisional (pasar Kebon Roek), Ampenan. Sedangkan untuk serbuk batu bata, akan kami peroleh melalui perusahaan batu bata yang berada di daerah Ampenan. Dan untuk keranjang rotan yang digunakan sebagai tempat pemepakan telur asin yang siap dijual, akan kami peroleh melalui pedagang eceran di pasar tradisional (pasar Sindu), Cakranegara. 5. Analisis Ekonomi Secara sederhana biaya untuk satu kali produksi dapat dihitung sebagai berikut : a. Biaya produksi Biaya produksi yang dimaksud meliputi biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead. b. Biaya pemasaran dan distribusi produk Biaya pemasaran dan distribusi produk merupakan keseluruhan biaya yang diperlukan untuk mempromosikan produk seperti biaya untuk pembubuhan merek produk, biaya produk sampel, dan pulsa handphone serta modem untuk melakukan promosi melalui SMS dan internet, ditambah biaya untuk menyalurkan produk dari produsen ke konsumen. Yang tergolong ke dalam biaya untuk menyalurkan produk dari produsen ke konsumen atau disebut biaya distribusi produk ini ialah biaya- biaya seperti biaya transportasi dan komisi konsinyi. H. METODE PELAKSANAAN Metode pelaksanaan kegiatan usaha ini diklasifikasikan sebagai berikut : 1. Tahap Perencanaan Tahap perencanaan untuk kegiatan ini dilakukan selama 1 bulan pertama. Dalam tahap perencanaan ini kami melakukan riset untuk menghasilkan produk yang berkualitas tinggi, menganalisa peluang pasar, menentukan harga jual produk, dan menentukan daerah pemasaran untuk produk kami. Setelah itu kami menyusun strategi produksi, promosi dan pemasaran produk.

10 a. Riset Dalam tahap riset ini, kami mencoba menghasilkan produk hingga diperoleh komposisi bahan yang tepat. b. Analisa Peluang Pasar Peluang pasar untuk produk kami dilihat dari 2 sisi yakni dari kandungan gizi yang terdapat dalam telur asin manis-asam-pedas yang kami pasarkan dan dari kecenderungan pola hidup masyarakat sasaran yang senantiasa tertarik dengan hal- hal yang bersifat unik dan baru. i. Kandungan Gizi Telur Asin Berikut adalah kandungan gizi yang terdapat dalam 100 gr telur asin secara umum dibandingkan dengan telur ayam, telur bebek, dan telur puyuh. No. Zat Gizi Telur Ayam Telur Bebek Telur Asin Telur Puyuh 1. Kalori (kal) 162 189 395 149,8 2. Protein (gr) 12,8 13,1 13,6 10,3 3. Lemak (gr) 11,5 14,3 13,6 10,6 4. Karbohidrat (gr) 0,7 0,8 1,4 3,3 5. Kalsium (gr) 54 56 120 49 6. Fosfor (mg) 180 175 157 198 7. Besi (mg) 2,7 2,8 1,8 1,4 8. Vit. A (IU) 900 1230 841 2741 9. Vit. B (mg) 0,1 0,18 0,23 - 10. Air (gr) 74 70,8 66,5 - Sumber : Warisno dalam Sri Melia dan Indri Juliyarsi (2009) Dengan adanya penambahan komposisi berupa gula, asam, dan bubuk merica dalam “MASASI TELUR ASIN” tentunya kandungan kalori dan karbohidrat dalam telur akan meningkat. Asam yang ditambahkan juga akan memberi sediki kandungan Vitamin C dalam produk kami. ii. Pola Hidup Masyarakat Masyarakat Lombok yang menjual telur asin memiliki rasa lebih gurih dibanding telur asin produksi daerah lainnya, yang menyebabkan masyarakat umum di Pulau Lombok menjadikan telur asin sebagai buah tangan bagi kerabat dan sanak-keluarga. Buah tangan biasanya dicirikan oleh sesuatu yang unik dan

11 khas. Tentu saja telur asin Lombok memiliki ciri-ciri tersebut. Hal ini membuka peluang pasar bagi usaha kami dengan masyarakat umum sebagai sasaran penjualan. Dan produk kami, “MASASI TELUR ASIN” memenuhi kriteria unik dan khas tersebut. Selain itu, kecenderungan pola masyarakat sasaran yang senantiasa tertarik dan senang mencoba hal-hal baru juga tepat untuk pemasaran produk “MASASI TELUR ASIN” ini. c. Penentuan Harga Jual Produk Agar dapat bersaing dengan pasar produk telur asin biasa, kami menetapkan harga jual yang sama dengan harga jual produk telur asin biasa yang dapat dijangkau masyarakat. d. Penentuan Daerah Pemasaran Pemasaran produk kami akan dilakukan pada toko pusat oleh-oleh khas Lombok, warung-warung, serta supermarket di sekitar wilayah Gomong, Ampenan, dan Mataram. Kami juga akan memasarkan produk kami pada kantin-kantin fakultas di Universitas Mataram. e. Penyusunan Strategi Produksi Kami memasok bahan baku berupa telur bebek dari salah satu peternak bebek yang berada di daerah Lingsar, Lombok Barat atau melalui pedagang telur bebek di pasar tradisional (pasar Sindu), Cakranegara. Untuk bahan penolong berupa batu bata, kami memperolehnya dari produsen batu bata yang berada di daerah Ampenan. Sedangkan untuk bahan lain seperti garam, gula, asam, dan merica bubuk kami memperolehnya dari pedagang sembako di pasar tradisional (pasar Kebon Roek), Ampenan. Serta untuk keranjang rotan yang digunakan sebagai tempat pemepakan telur asin yang siap dijual, akan kami peroleh melalui pedagang eceran di pasar tradisional (pasar Sindu), Cakranegara. Untuk menjaga kualitas produk, kami membubuhkan merek berupa stempel pada produk kami. Pengemasan dilakukan untuk produk yang akan dijual pada toko pusat oleh-oleh khas Lombok. f. Penyusunan Strategi Promosi dan Pemasaran Produk Promosi akan dilakukan baik secara personal, maupun melalui SMS atau jejaring sosial facebook dan twitter. Sedangkan pemasaran produk akan dilakukan baik secara langsung maupun dengan penjualan konsinyasi. Kami juga menerima pemesanan melalui SMS, telepon, atau jejaring sosial facebook dan twitter.

12 2. Tahap Produksi Langkah-langkah produksi “MASASI TELUR ASIN” adalah sebagai berikut : a. Persiapan Alat dan Bahan Adapun alat dan bahan yang diperlukan untuk memproduksi 50 butir “MASASI TELUR ASIN” ialah sebagai berikut : Alat Bahan 1 buah bak 50 butir telur bebek (telur bebek yang digunakan ialah telur bebek yang berkualitas baik. Telur bebek yang berkualitas baik adalah telur bebek yang belum pernah dierami. Untuk menguji kualitas telur bebek dapat dilakukan dengan merendam telur, telur yang dipilih adalah telur yang tenggelam) 1 buah panci 10 biji batu bata 1 buah pengayak tepung 750 gr garam halus 1 buah kompor gas 50 gr merica bubuk 1 buah tabung gas LPG 16 kg 1,5 kg gula halus 1 buah stempel 200 ml sari asam Air secukupnya Tabel 1 Alat dan Bahan b. Proses Produksi Cara membuat : 1. Siapkan semua alat dan bahan yang diperlukan 2. Haluskan batu bata 3. Ayak batu bata yang telah dihaluskan, hingga diperoleh tepung batu bata 4. Bagi tepung batu bata menjadi tiga bagian, campurkan tepung bata pertama dan kedua dengan air secukupnya 5. Pada adonan tepung batu bata pertama, masukan garam beserta gula halus. Campurkan adonan tepung bata kedua dengan garam dan merica bubuk. Untuk tepung batu bata ketiga, campurkan dengan sari asam dan garam. Aduk adonan hingga merata.

13 6. Balut telur bebek yang telah dicuci bersih dengan ketiga adonan pada tiga sisi yang berbeda. Susun berjajar dalam baskom dan letakkan pada tempat yang aman dan tidak terkena sinar matahari langsung. Diamkan selama 1-2 minggu. 7. Setelah 2 minggu, bersihkan telur dari adonan batu bata yang menempel dan rebus hingga matang. c. Pembubuhan Merek dan Pengemasan Merek produk kami “MASASI TELUR ASIN” dibubuhkan dengan cara distempel pada telur asin yang telah matang. Telur yang dijual secara eceran tidak dikemas, sedangkan untuk penjualan tidak secara eceran dikemas dalam keranjang rotan. Kami membedakan kemasan produk menjadi kemasan isi 5 butir dan kemasan isi 10 butir. 3. Tahap Promosi dan Pemasaran Produk yang dijual secara eceran dijual seharga Rp 3.000,00/butir. Untuk produk dalam kemasan isi 5 dijual seharga Rp 30.000,00/keranjang, sedangkan untuk produk dalam kemasan isi 10 dijual seharga Rp 55.000,00/keranjang. 4. Tahap Evaluasi Evaluasi dilakukan setiap bulan untuk menilai kinerja, efektivitas, serta efisiensi atas kegiatan usaha yang kami lakukan. I. JADWAL KEGIATAN PROGRAM No. Pelaksanaan Kegiatan Bulan Ke I Bulan Ke II Bulan Ke III Bulan Ke IV Bulan Ke V 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1. Perencanaan 2. Produksi 3. Promosi dan Pemasaran 4. Pembuatan Laporan Keuangan 5. Evaluasi Tabel 2 Jadwal Kegiatan Program

14 J. RANCANGAN BIAYA 1. Biaya Riset Biaya-biaya yang diperlukan untuk riset antara lain : Pengeluaran Jumlah Harga Per Satuan (Rp) Total Harga (Rp) Biaya Bahan Baku : Telur Bebek Batu Bata Garam Gula Halus Asam Merica Bubuk 20 butir 5 biji 300 gr 600 gr 100 gr 25 gr Rp 1.500,00/butir Rp 750,00/biji Rp 1.500,00/100 gr Rp 12.000/kg Rp 10.000,00/kg Rp 105.000,00/kg Rp 30.000,00 Rp 3.750,00 Rp 4.500,00 Rp 7.200,00 Rp 1.000,00 Rp 2.625,00 Biaya Transportasi : Bensin 20 Liter Rp 6500,00/Liter Rp 130.000,00 Total Rp 179.075,00 Tabel 3 Biaya Riset 2. Biaya Investasi Biaya investasi meliputi keseluruhan harga perolehan peralatan yang diperlukan untuk melakukan proses produksi dan melakukan kegiatan usaha. Adapun rincian biaya investasi ialah sebagai berikut: Pengeluaran Jumlah Harga Per Satuan (Rp) Total Harga (Rp) Gerobak 1 buah Rp 1.500.000,00/buah Rp 1.500.000,00 Kompor Gas 1 buah Rp 1.500.000,00/buah Rp 1.500.000,00 Tabung Gas LPG 12 kg 1 buah Rp 95.000,00/buah Rp 95.000,00 Panci 2 buah Rp 150.000,00/buah Rp 300.000,00 Bak 20 buah Rp 30.000,00/buah Rp 600.000,00 Pengayak Tepung 5 buah Rp 8.000,00/buah Rp 40.000,00 Keranjang Rotan : Ukuran 5 buah Ukuran 10 buah 30 buah 20 buah Rp 10.000,00/buah Rp 15.000,00/buah Rp 300.000,00 Rp 300.000,00 Stempel 1 buah Rp 20.000,00/buah Rp 20.000,00 Bak Stempel 1 buah Rp 7.000,00/buah Rp 20.000,00 Tinta Stempel 50 ml (biru) 1 buah Rp 10.000,00/buah Rp 10.000,00 Total Rp 4.685.000,00 Tabel 4 Biaya Intestasi

15 3. Biaya Produksi Pengeluaran Jumlah Harga Per Satuan (Rp) Total Harga (Rp) Biaya Bahan Baku : Telur Bebek 500 butir Rp 1.500,00/butir Rp 750.000,00 Biaya Tenaga Kerja Langsung 3 orang Rp 150,00/butir Rp 75.000,00 Biaya Overhead : Batu Bata Garam Gula Halus Asam Merica Bubuk 100 biji 7,5 kg 15 kg 2 kg 500 gr Rp 750,00/biji Rp 1.500,00/100 gr Rp 12.000/kg Rp 10.000,00/kg Rp 105.000,00/kg Rp 75.000,00 Rp 112.500,00 Rp 180.000,00 Rp 20.000,00 Rp 52.500,00 Total Rp 1.265.000,00 Tabel 5 Biaya Produksi 4. Biaya Promosi dan Pemasaran Pengeluaran Jumlah Harga Per Satuan (Rp) Total Harga (Rp) Cetak leaflet 200 lembar Rp 250,00/lembar Rp 50.000,00 Pulsa : HP Modem 1 x sebulan 1 x sebulan Rp 50.000,00 Rp 50.000,00 Rp 50.000,00 Rp 50.000,00 Biaya Transportasi : Bensin 10 Liter Rp 6.500,00 Rp 65.000,00 Total Rp 215.000,00 Tabel 6 Biaya Promosi dan Pemasaran

16 LAMPIRAN 1. Daftar Biodata Singkat Ketua Kelompok dan Anggota Kelompok a. Ketua Pelaksana Kegiatan Nama : Liana Utami NIM : A1C 011 081 Fakultas/Jurusan : Ekonomi/Akuntansi Perguruan Tinggi : Universtitas Mataram Waktu untuk kegiatan PKM : 20 Jam/minggu b. Anggota Pelaksana Kegiatan Anggota I Nama : Rahmatia Azzindani NIM : A1C 011 123 Fakultas/Jurusan : Ekonomi/Akuntansi Perguruan Tinggi : Universitas Mataram Waktu untuk kegiatan PKM : 20 Jam/minggu Anggota II Nama : Shofia Fathy Efendy NIM : A1C 011 143 Fakultas/Jurusan : Ekonomi/Akuntansi Perguruan Tinggi : Universitas Mataram Waktu untuk kegiatan PKM : 20 Jam/minggu 2. Biodata Singkat Dosen Pembimbing Nama Lengkap : Dr. H. Sahri, MS. NIDN : 0031126036 Jabatan Fungsional : Dosen Jabatan Struktural : Pembantu Dekan I Fakultas/Program Studi : Ekonomi/S1 Perguruan Tinggi : Universitas Mataram Bidang Keahlian : Perencanaan dan Pembangunan Wilayah Ekonomi Perencanaan Waktu untuk kegiatan PKM : 7 Jam/minggu

17 Mengetahui, Dosen Pembimbing Ketua Pelaksana (Dr. H. Sahri, MS.) (Liana Utami) NIDN. 0031126036 NIM. A1C 011 081 Anggota I Anggota II (Rahmatia Azzindani) (Shofia Fathy Efendy) NIM. A1C 011 123 NIM. A1C 011 143

18 DAFTAR PUSTAKA Melia, Sri, Indri Juliyarsi. 2009. Upaya Peningkatan Kualitas Telur Asin Dengan Teknologi Proses Penyangraian Di Korong Bari Kanagarian Sicincin Kabupaten Padang Pariaman. Padang, Sumatera Barat : Universitas Andalas. www.metrotvnews.com diakses tanggal 25 Juni 2013

Add a comment

Related presentations

Related pages

USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA "MASASI TELUR ASIN ...

USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA "MASASI TELUR ASIN" Telur Asin Rasa Manis-Asam-Pedas BIDANG KEGIATAN: PKM KEWIRAUSAHAAN Diusulkan Oleh
Read more

Proposal Telur Asin - Scribd - Read Unlimited Books

“MASASI TELUR ASIN” Telur Asin Rasa Manis-Asam-Pedas ... Judul Kegiatan : “MASASI TELUR ASIN” Telur Asin Rasa Manis-Asam-Pedas ... (√) PKM-K ...
Read more

TELUR ASIN :) - Health & Medicine

Telur asin 1.USAHA PRODUKSI “TELUR ASIN ANEKA RASA” SEBAGAI ALTERNATIFWIRAUSAHA BAGI MAHASISWAPosted by himmateta at 01.23§§AbstrakInovasi baru ...
Read more

Contoh Proposal Pkm Kewirausahaan | Contohdp.ga

PKM-K (“MASASI TELUR ASIN” Telur Asin Rasa Manis-Asam-Pedas) Panduan pkm itb 2013. Video Yang Menjelaskan Tentang Mekanisme Pengiriman Proposal PKM ...
Read more

Cara Membuat Telur Asin - Documents

1.USAHA PRODUKSI “TELUR ASIN ANEKA RASA” SEBAGAI ... (“MASASI TELUR ASIN” Telur Asin Rasa ... TELUR ASIN” Telur Asin Rasa Manis-Asam-Pedas ...
Read more

Proposal Kewirausahaan Telur Asin - IklanGratiz

Telur Asin Rasa Manis-asam-pedas ... USULAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA "MASASI TELUR ASIN ... 23 Jun 2013 USAHA PRODUKSI “TELUR ASIN ANEKA RASA ...
Read more

Contoh Laporan Cara Membuat Telur Asin - Documents

1.USAHA PRODUKSI “TELUR ASIN ANEKA RASA” SEBAGAI ... (“MASASI TELUR ASIN” Telur Asin Rasa ... TELUR ASIN” Telur Asin Rasa Manis-Asam-Pedas ...
Read more