Pertemuan 7 kemiskinan dan kesenjangan pendapatan

29 %
71 %
Information about Pertemuan 7 kemiskinan dan kesenjangan pendapatan

Published on January 5, 2017

Author: mariatulqibtiyah3

Source: slideshare.net

1. KEMISKINAN DAN KESENJANGAN PENDAPATAN MARIATUL QIBTIYAH 11140694 5V-MA FAKULTAS EKONOMI MANAJEMEN

2. Kemiskinan Kemiskinan adalah keadaan dimana terjadi ketidakmampuan untuk memenuhi kebutuhan dasar seperti makanan, pakaian, tempat berlindung, pendidikan, dan kesehatan Garis kemiskinan atau batas kemiskinan adalah tingkat minimum pendapatan yang dianggap perlu dipenuhi untuk memperoleh standar hidup yang mencukupi di suatu negara. Dalam praktiknya, pemahaman resmi atau umum masyarakat mengenai garis kemiskinan (dan juga definisi kemiskinan lebih tinggi di negara maju daripada di negara sedang berkembang. Hampir setiap masyarakat memiliki rakyat yang hidup dalam kemiskinan. Garis kemiskinan berguna sebagai perangkat untuk mengukur rakyat miskin dan mempertimbangkan pembaharuan sosio- ekonomi.

3. Penyebab Kemiskinan Kemiskinan banyak dihubungkan dengan:  penyebab individual, atau patologis, yang melihat kemiskinan sebagai akibat dari perilaku, pilihan, atau kemampuan dari si miskin.  penyebab keluarga, yang menghubungkan kemiskinan dengan pendidikan keluarga. Penyebab keluarga juga dapat berupa jumlah anggota keluarga yang tidak sebanding dengan pemasukan keuangan keluarga.  penyebab sub-budaya (subcultural), yang menghubungkan kemiskinan dengan kehidupan sehari-hari, dipelajari atau dijalankan dalam lingkungan sekitar. Individu atau keluarga yang mudah tergoda dengan keadaan tetangga adalah contohnya.  penyebab agensi, yang melihat kemiskinan sebagai akibat dari aksi orang lain, termasuk perang, pemerintah, dan ekonomi.  penyebab struktural, yang memberikan alasan bahwa kemiskinan merupakan hasil dari struktur sosial.

4. Dampak Kemiskinan Dampak kemiskinan begitu bervariasi karena kondisi dan penyebab yang berbeda memunculkan akibat yang berbeda juga.  Pengangguran merupakan dampak dari kemiskinan.  Kriminalitas merupakan dampak lain dari kemiskinan.  Putusnya sekolah dan kesempatan pendidikan sudah pasti merupakan dampak kemiskinan.  Kesehatan sulit untuk didapatkan karena kurangnya pemenuhan gizi sehari-hari akibat kemiskinan membuat rakyat miskin sulit menjaga kesehatannya.  Buruknya generasi penerus adalah dampak yang berbahaya akibat kemiskinan.

5. Pertumbuhan Kesenjangan dan Kemiskinan Hubungan antara Pertumbuhan dan Kesenjangan Data dekade 1970an dan 1980an mengenai pertumbuhan ekonomi dan distribusi di banyak Negara berkembang, terutama Negara-negara dengan proses pembangunan ekonomi yang tinggi, seperti Indonesia, menunjukkan seakan-akan ada korelasi positif antara laju pertumbuhan dan tingkat kesenjangan ekonomi: semakin tinggi pertumbuhan PDB atau semakin besar pendapatan per kapita semakin besar perbedaan antara kaum miskin dan kaum kaya. Semakin besar ketimpangan distribusi pendapatan disebabkan oleh pergeseran demografi, perubahan pasar buruh dan perubahan kebijakan publik. Dalam perubahan pasar buruh, membesarnya kesenjangan pendapatan dari kepala keluarga dan semakin besarnya pendapatan dari istri dalam jumlah pendapatan keluarga merupakan dua faktor penyebab penting.

6. Hubungan antara Pertumbuhan dan Kemiskinan Dasar teori dari korelasi antara pertumbuhan dan kemiskinan tidak berbeda dengan kasus pertumbuhan dengan ketimpangan, seperti yang telah dibahas di atas. Mengikuti hipotesis Kuznets, pada tahap awal proses pembangunan tingkat kemiskinan cenderung meningkat, dan saat mendekati tahap akhir pembangunan jumlah orang miskin berangsur berkurang. Namun banyak factor lain selain pertumbuhan yang juga mempunyai pengaruh besar terhadap tingkat kemiskinan di suatu wilayah/Negara seperti struktur pendidikan tenaga kerja dan struktur ekonomi. • y

7. Indikator Kesenjangan dan Kemiskinan Indikator Kesenjangan Ada sejumlah cara untuk mengukur tingkat kesenjangan dalam distribusi pendapatan yang dibagi ke dalam dua kelompok pendekatan, yakni axiomatic dan stochastic dominance. Yang sering digunakan dalam literatur adalah dari kelompok pendekatan pertama dengan tiga alat ukur, yaitu the Generalized Entropy(GE), ukuran Atkinson, dan Koefisien Gini. Yang paling sering dipakai adalah koefisien gini. Indikator Kemiskinan Karena adanya perbedaan lokasi dan standar kebutuhan hidup batas garis kemiskinan yang digunakan setiap negara berbeda-beda. Badan Pusat Statistik (BPS) menggunakan batas miskin dari besarnya rupiah yang dibelanjakan per kapita sebulan untuk memenuhi kebutuhan minimum makanan dan bukan makanan (BPS, 1994). Untuk kebutuhan minimum makanan digunakan patokan 2.100 kalori per hari. Sedangkan pengeluaran kebutuhan minimum bukan makanan meliputi pengeluaran untuk perumahan, sandang, serta aneka barang dan jasa.

8. Faktor - faktor Penyebab Kemiskinan  Tingkat pendidikan yang rendah  Produktivitas tenaga kerja rendah  Tingkat upah yang rendah  Distribusi pendapatan yang tidak seimbang  Kesempatan kerja yang sedikit  Kwalitas sumber daya manusia masih rendah  Penggunaan teknologi masih kurang  Etos kerja dan motivasi pekerja yang rendah  Kultur/budaya (tradisi)  Politik yang belum stabil

9. Kebijakan Anti Kemiskinan World bank (1990) peperangan melawan kemiskinan melalui:  Pertumbuhan ekonomi yang luas dan menciptakan lapangan kerja yang padat karya.  Pengembangan SDM.  Membuat jaringan pengaman sosial bagi penduduk miskin yang tidak mampu memperoleh dan menikmati pertumbuhan ekonomi dan lapangan kerja serta pengembangan SDM sebagai akibat dari cacat fisik dan mental, bencana, konflik sosial atau wilayah yang terisolasi

10. World bank (2000) memberikan resep baru dalam memerangi kemiskinan dengan 3 pilar:  Pemberdayaan yaitu proses peningkatan kapasitas penduduk miskin untuk mempengaruhi lembaga- lembaga pemerintah yang mempengaruhi kehidupan mereka dengan memperkuat partisipasi mereka dalam proses politik dan pengambilan keputusan tingkat lokal.  Keamanan yaitu proteksi bagi orang miskin terhadap goncangan yang merugikan melalui manajemen yang lebih baik dalam menangani goncangan ekonomi makrodan jaringan pengaman yang lebih komprehensif.  Kesempatan yaitu proses peningkatan akses kaum miskin terhadap modal fisik dan modal manusia dan peningkatan tingkat pengembalian dari asset asset tersebut.

11. ADB (1999) menyatakan ada 3 pilar untuk mengentaskan kemiskinan:  Pertumbuhan berkelanjutan yang prokemiskinan  Pengembangan sosial yang mencakup: pengembangan SDM, sosial, perbaikan status perempuan, dan perlindungan sosial  Manajemen ekonomi makro dan pemerintahan yang baik yang dibutuhkan untuk mencapai keberhasilan. Factor tambahan:  Pembersihan polusi udara dan air kota-kota besar  Reboisasi hutan, penumbuhan SDM, dan perbaikan tanah

12. Strategi oleh pemerintah dalam mengentaskan kemiskinan:  Jangka pendek yaitu membangun sector pertanian, usaha kecil dan ekonomi pedesaan.  Jangka menengah dan panjang mencakup: - Pembangunan dan penguatan sektor swasta - Kerjasama regional - Manajemen APBN dan administrasi - Desentralisasi - Pendidikan dan kesehatan - Penyediaan air bersih dan pembangunan perkotaan - Pembagian tanah pertanian yang merata

13. DAFTAR PUSTAKA  Ahim,staff. “ kemiskinan dan kesenjangan “ 4 januari 2017  http://gunadarma.ac.id

Add a comment