Pertemuan 2 gambaran umum perekonomian indonesia

50 %
50 %
Information about Pertemuan 2 gambaran umum perekonomian indonesia

Published on January 5, 2017

Author: mariatulqibtiyah3

Source: slideshare.net

1. GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN INDONESIA MARIATUL QIBTIYAH 11140694 5V-MA FAKULTAS EKONOMI MANAJEMEN 1

2. GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN INDONESIA Berdasarkan pendekatan Kronologis Histories subtansi PI digolongkan menjadi: 1. Masa Sebelum Terjajah (sebelum tahun 1600) 2. Masa Penjajahan (1600-1945) 3. Masa Sebelum 1966 (sejak merdeka ) 4. Masa Sesudah 1966 (sejak orde baru ) 5. Masa sesudah ORBA (masa Reformasi Ekonomi) Ad 1 dan ad 2 tidak dibahas Ad 3 Masa sebelum 1966 Sejak merdeka sampai 1966; PI kurang berkembang. Kabinet selalu berganti sehingga PI mengikuti kebijakan-kebijakan ekonomi kabinet ybs. Politik tidak stabil sehingga PI juga tidak stabil. Pertumbuhan ekonomi periode 1952 – 1958 : 6,9 % periode 1960 – 1965 : 1,9 % APBN Defisit, dibiayai dengan mencetak uang baru -> inflasi -> 1966 hiperinflasi . Inflasi sudah dimulai sejak 1955 sebesar 33 % .

3. Nasionalisasi Perusahaan Asing menjadi BUMN : - Kekurangan Kapital - Anti Investasi Asing (inward looking) - Nasionalisasi Perusahaan Asing terutama milik Belanda mulai tahun 1951. Tahun 1958 Nasionalisasi secara besar-besaran berdasarkan Undang-undang No. 78/1958/ tentang Investasi Asing Isinya Anti Investasi Asing. Akibatnya terjadi pelarian modal (Capital Flight). Peranan Indonesia dalam perdagangan internasional sebagai negara pengeksport bahan mentah : kopra, teh, kelapa sawit, lada, tembakau, gula merosot. Diganti Malaysia. 3

4. Dalam Sistem Moneter : a. Nasionalisasi Bank-bank Asing tahun 1953 b. Tahun 1946 didirikan Bank Negara Indonesia (BNI) c. De Javache Bank (Belanda) diambil alih menjadi BI (Bank Sentral) tahun 1953. Tugasnya : - Menstabilkan nilai Rupiah - Mengatur sirkulasi uang - Mengawasi serta mengembangkan perbankan dan kredit - Monopoli peredaran uang kartal cadangan minimum 20 % dalam bentuk emas dan valuta asing. d. Instrumen Kebijakan Moneter : Dalam Negeri : Penetapan premi impor Persyaratan minimum modal sendiri bagi permohonan kredit Luar Negeri : Pengawasan Devisa secara ketat untuk mencegah devaluasi dan defisit Neraca Pembayaran. e. Tahun 1965 Menteri Urusan Bank Sentral (Gubernur BI) menggabungkan semua bank Pemerintah ke dalam suatu wadah disebut “Bank Berjuang” . Tujuannya agar otoritas moneter berada dalam satu tangan dalam rangka melaksanakan Ekonomi Terpimpin dan sebagai pemasok dana proyek-proyek pemerintah (Presiden) melalui pencetakan uang baru 4

5. Ad 4 Masa Sesudah 1966 (ORBA) a. Masa Peralihan (1966-1968) Keadaan Perekonomian porak poranda. Kebijakan Ekonomi : 1. Memerangi Inflasi 2. Mencukupi stok bahan pangan (beras) 3. Rehabilitasi prasarana ekonomi 4. Meningkatkan eksport 5. Menyediakan atau menciptakan kesempatan kerja UU PMA (outward looking) 1966-1968 Masa Stabilisasi dan Rehabilitasi Ekonomi Program Ekonomi Jangka Pendek yaitu : 1. Tahap Penyelamatan (Juli – Desb 1966) 2. Tahap Rehabilitasi ( Jan - Juli 1967) 3. Tahap Konsolidasi (Juli - Desb 1967) 4. Tahap Stabilisasi (Jan – Juli 1968) 5

6. Program Jangka Panjang terdiri atas rangkaian Rencana Pembangunan Lima Tahun (REPELITA) yang dimulai April 1969. Dalam rangka mendukung kebijakan jangka pendek : - Kebijakan anggaran berimbang ( balanced budget policy) - Inter – Govermental Group on Indonesia (IGGI) sebuah konsorsium negara-negara Donatur - CGI (Consultative Group on Indonesia ) sebagai pengganti IGGI - IMF (International Monetary Fund) - Peranan bank-bank dan lembaga keuangan lain sebagai “agen pembangunan” diperbesar. 6

7. Tahun 1969 merupakan Masa Pembang Ekonomi. Pembangunan Jangka Panjang dimulai sejak 1 April 1969 REPELITA. Pelita I : 1969 – 1974 Pelita II : 1974 – 1979 Pelita III : 1979 – 1984 Pelita IV : 1984 -1989 Pelita V : 1989 – 1994 Pelita VI : 1994 – 1999 7

8. Target-target Khusus untuk kurun waktu lima tahun REPELITA VI ditargetkan : Pertumbuhan Ekonomi secara keseluruhan 6,2 % Sektor Pertanian, Perikanan, dan Kehutanan 3,5 % Sektor Industri 9 % Sektor Manufaktur di Luar Migas 10,0 % Sektor Jasa 6,5% Laju Inflasi 5,0 % Eksport non Migas 16,5 % Eksport Manufaktur 17,5 % Debt Service Ratio 20,0 % GDP Rp. 2.150,0 triliun Nilai Investasi Rp. 660,1 triliun 8

9. DAFTAR PUSTAKA  https://jowil.files.wordpress.com

10. DAFTAR PUSTAKA  https://jowil.files.wordpress.com

Add a comment

Related pages

GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN INDONESIA

GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN INDONESIA Berdasarkan pendekatan Kronologis Histories subtansi PI digolongkan menjadi: 1. Masa Sebelum Terjajah (sebelum tahun 1600) 2.
Read more

PEREKONOMIAN INDONESIA | Desiherawatikawaii's Blog

BAB I GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN INDONESIA 1.1 Era Sebelum 1966 Pada periode ini, perekonomian Indonesia berkembang kurang menggembirakan, sebab pergantian kabinet ...
Read more

GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN INDONESIA - Documents

GAMBARAN UMUM PEREKONOMIAN INDONESIA. Berdasarkan pendekatan Kronologis Histories subtansi PI digolongkan menjadi: 1. Masa Sebelum Terjajah (sebelum tahun 1600) 2.
Read more

1.gambaran umum perekonomian indonesia - Education

gambaran umum perekonomian indonesia gambaran umum perekonomian indonesia siti aisah 12140250 5p-akuntansi keadaan perekonomian indonesia awal kemerdekaan sampai ...
Read more

FEBRY ANDRIAN: GAMBARAN UMUM TENTANG PERBANKAN

GAMBARAN UMUM TENTANG PERBANKAN ... pentingnya keberadaan bank umum dalam perekonomian ... oleh bank umum adalah dana simpanan. Di Indonesia dana ...
Read more

BAB II GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN 2.1 Kondisi Umum ...

GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN 2.1 Kondisi Umum Kecamatan ... Koperasi sebagai dasar perekonomian Indonesia juga berkembang ... gedung pertemuan Bathin Batuah,
Read more

PERTEMUAN KE-1 GAMBARAN UMUM UMKM - staff.uny.ac.id

PERTEMUAN KE-1 GAMBARAN UMUM UMKM ... 2. Mahasiswa dapat ... UMKM memiliki kontribusi penting bagi perekonomian di Indonesia terutama dalam: 1.
Read more

Pertemuan 13 Kebijaksanaan Makro ekonomi Indonesia dan ...

Pertemuan 13 Kebijaksanaan Makro ekonomi Indonesia dan Deregulasi. Matakuliah : EK 432/Perekonomian Indonesia Tahun : 2005 Versi : Revisi 1. Learning Outcomes.
Read more