Perkembangan Islam di Nusantara

25 %
75 %
Information about Perkembangan Islam di Nusantara
Education

Published on September 15, 2014

Author: fajarr_wulan

Source: slideshare.net

Description

semoga membantu

PERKEMBANGAN ISLAM DI NUSANTARA Islam masuk ke nusantara melalui pedagang Arab, Gujarat, dan China. Sejak abad ke-8 orang Arab sudah berlalu lalang melakukan kegiatan perdagangan ke India dan China. Dalam perjalanannya menuju China seringkali mereka singgah beberapa bulan di Indonesia. Pada abad ke-15 pedagang Islam dari Gujarat, India Selatan meramaikan kegiatan ini. Di samping pedagang dari Arab dan Gujurat, pedagang muslim dari China juga ikut datang ke Indonesia. Dalam melakukan usaha perdagangan menuju China dan sebaliknya tersebut, mereka selalu melewati perairan Malaka. Berdasarkan catatan Ibnu Batutah, musafir asal maroko, pada abad ke-13terdapat pemukiman orang-orang islam di Perlak dan Samudra Pasai di timur laut pantai Sumatra. Hal ini menunjukkan bukti bahwa telah terjadi pengislaman secara alamiah pada penduduk Indonesia melalui kegiatan perdagangan. Proses pengislaman orang-orang Indonesia tersebut tidak dilakukan melalui peperangan dan atau penaklukan oleh pasukan islam dari luar Indodesia tapi melalui jaringan perdagangan. Para pedagang Muslim, di samping berdagang juga berdakwah. Disela-sela transaksi dagang, mereka mengajak kolega-olega dagangnya untuk memeluk agama Islam. Dengan ajakan yang penuh hikmah dan teladan yang baik, banyak teman dagangnya beserta keluarganya dan orang-orang di sekitarnya mau memelu agama Islam secara suka cita dan suka cita. Secara umum proses pengislaman bangsa Indonesia dilaukan melalui cara-cara sebagai berikut. 1. Melalui ajakan 2. Melalui perkawinan 3. Melalui pendirian lembaga pendidikan Islam seperti pondok pesantren, meunasah, surau dan lain-lain 4. Melalui kegiatan budaya 5. Melalui pendirian KeSultanan Islam oleh penduduk asli Masuknya Islam di Indonesia dipercepat dengan berdirinya KeSultanan-KeSultanan Islam di Indonesia. 1. Kerajaan Islam di Pulau Sumatera a. KeSultanan Samudra Pasai Kerajaan Samudra Pasai adalah kerajaan Islam pertama di Indonesia. Kerajaan Samudra Pasai berdiri pada abad ke-13, tepatnya pada 1285 M. kerajaan ini terletak di Pasai, Lhokseumawe, pantai timur laut Sumatra di ujung utara. Kerajaan Samudra Pasai didirikan oleh seorang Laksamana Angkatan Laut dari Mesir bernama Nazimuddin Al-Kamil. Ia lalu mengangkat Marah Silu sebagai Sultan pertama. Setelah dilantik sebagai Sultan, Marah Silu bergelar Sultan Malik As-Saleh.

Sepeninggal Sultan Malik As-Saleh, Kerajaan Samudra Pasai diteruskan oleh Sultan Malik Tahir,anaknya. Sultan Malik Tahir adalah Sultan yang taat beragama dan giat berdakwah. Baginda membangun masid dan banyak meunasah/surau di seluruh pelosok negeri. Dengan demikian, Islam tersebar sampai ke desa-desa. Pada masa pemerintahan Sultan Malik Tahir inilah Kerajaan Samudra Pasai mengalami kejayaan. Rakyat mengalami kemakmuran dan kehidupan beragama semarak. Setelah Sultan Malik Tahir meninggal, Kerajaan Samudra Pasai diteruskan oleh Zainal Abidin,anaknya. Pada masa pemerintahan Zainal Abidin, Kerajaan Samudra Pasai mengalami kemunduran. Hal ini terjadi karena adanya persaingan diantara keluarga istana yang menyebabkan salah urus pemerintahan. Akibatnya pemerintah pusat menjadi lemah yang akhirnya mendrong daerah-daerah di bawak kekuasaan Kerajaan Samudra Pasai berusaha melepaskan diri dengan cara melakukan pemberontakan. Di samping itu, juga terjadi serangan dari Majapahit yang melakukan politik perluasan wilayah ke seluruh Nusantara. Pada abad ke- 15 nama Kerajaan Samudra Pasai sudah tidak terdengar lagi. b. KeSultanan Aceh Pada abad ke-16 mundul Kerajaan Aceh. Kerajaan Aceh terletak di Kotaraja, Banda Aceh. Semula, Kerajaan Aceh hanyalah sebuah kerajaan kecil dibawah kekuasaan Kerajaan Pedir. Seiring dengan dikuasainya Malaka oleh portugis pada 1511, banyak ulama dan pejuang Islam di Kerajaan Malaka mencari suaka politik di Kerajaan Aceh ini. Dalam perkembangan berikutnya, Kerajaan Aceh menjadi sebuah kerajaan yang makin kuat karena didukung oleh banyak pejuang militant dan orang cerdik cendikia. Sultan Ali Mugayat Syah mulai menata pemerintahannya. Sultan Kerajaan Aceh yang sangat terkenal adalah Sultan Iskandar Muda yang berkuasa pada 1607-1636 m. pada masa Sultan Iskandar Muda inilah Kerajaan Aceh mencapai puncak kejayaannya. Wilayah kerajaan semakin luas yang mencapai semenanung Malaka seperti Kedah, Perak dan Pahang. Kehidupan rakyat makin makmur. Dakwah Islam makin giat dan pengalaman keagamaan rakyat makin meningkat. Sepeninggal Sultan Iskandar Muda pada 1636, Kerajaan Aceh diperintah oleh Sultan Iskandar Tsani,anaknya. Ternyata kepemimpinan Sultan Iskandar Tsani tak secakap bapaknya. Pemerintahan makin lama makin tidak efektif. Akibatnya pemerintah tak bisa memajukan kehidupan rakyat. Rakyat banyak yang tidak puas atas pemerintahan Sultan dan kerabatnya. Kndisi ini terus berlanjut sehingga kerajaan menadi sangat mundur. kondisi Kerajaan Aceh semakin melemah pada awal abad ke-17. Sejak itu, secara berangsur-angsur Kerajaan Aceh tidak bisa bertahan dan akhirnya hanya tinggal nama saja.

c. KeSultanan Siak Sri Indrapura Di daerah Riau sekarang pada 1723 M berdiri KeSultanan Islam Siak Sri Indrapura. KeSultanan ini didirikan oleh Abdul Jalil Rahmat Syah atau Raja Kecil, putra Sultan Mahmud II, penguasa Johor, Malaysia. KeSultanan ini menjadi pusat penyebaran Islam di Sumatera Timur. Abdul Jalil atau Raja Kecil digantikan oleh anaknya, Abdul Jalil Muzaffar Syah (1746-1760). Pada masa pemerintahan Abdul Jalil Muzaffar Syah ini, KeSultanan Siak melawan Belanda yang ingin memonopli perdagangan. KeSultanan Siak berhasil memenangkan peperangan ini dan dapat memaksa Belanda mundur dari wilayahnya. Akan tetapi, pada peperangan yang kedua pada 1858, KeSultanan Siak terpaksa menandatangani Traktat Siak. Isi Traktat sangat merugikan KeSultanan Siak. Sebagian isinya adalah bahwa Belanda mengakui otonomi KeSultanan Siak tapi Siak harus menyerahkan 12 daerah taklukannya. Sejak ditandatanganinya Traktat Siak ini berangsur-angsur KeSultanan Siak mengalami kemunduran. Sultan terakhir Siak adalah Syarif Qasim II, yang memerintah 1908-1946. Beliau mendirikan seklah dasar (HIS) pada 1915 untuk anak-anak pribumi tanpa membedakan status sosialnya dan Madrasah Al-Hasyimiyah (1917). Juga sekolah untuk perempuan Latfah School (1926) dan Madrasah An-Nisa (1929).Sultan Qasim II pada 1946 menyerahkan sepenuhnya daerah KeSultanannya kepada pemerintah Republik Indonesia. Atas jasanya nama Sultan Syarif Qasim II diabadikan menjadi nama IAIN Pekanbaru, Riau. 2. Kerajaan Islam di Pulau Jawa a. KeSultanan Demak KeSultanan Islam pertama yang berdiri di pulau Jawa adalah KeSultanan Demak. KeSultanan Demak didirikan di Desa Glagah Wangi. Daerah ini terletak di tepi pantai utara pulau Jawa, sekarang termasuk wilayah kekuasaan Majapahit. Tokoh-tokoh yang sangat berjasa memperkenalkan Islam kepada orang Jawa adalah para Wali yang jumlahnya Sembilan (wali sanga). Salah satu murid Sunan Ampel adalah Raden Patah , anak Raja Majapahit (Brawijaya) dengan salah satu istrinya yang berasal dari Campa (sekarang di perbatasan Kamboja dan Vietnam) yang beragama Islam. Sebagai anak raja, Raden Patah diberi tanah jabatan di Desa Glagah Wangi. Pada waktu yang bersamaan, Kerajaan Majapahit makin lemah akibat pemberontakan terus-menerus yang dilakukan antara anak keturunan Prabu Hayam Wuruk. Dengan keadaan seperti ini, Raden Patah dengan dukungan para tokoh Islam yang sering dikenal dengan Wali Sanga, mendirikan Kerajaan Islam di tanah jabatannya tersebut. Kerajaan Demak makin hari makin kuat. Sebaliknya Kerajaan Majapahit makin lemah dan akhirnya hancur. Wilayah Kerajaan Demak terus meluas. Ke timur sampai Surabaya.

Ke barat sampai Banten. Ke selatan sampai Yogya dan Ponorogo. Bahkan kekuasaannya sampai menyebrang ke Palembang dan Banjarmasin. Wali Sanga mengajukan rencan dakwah Islam melalui pendekatan budaya, bukan dengan pendekatan militer atau kekerasan fisik. Seperti memasukkan ajaran Islam lewat dongeng-dongeng yang hidup di kalangan rakyat cerita seperti cerita Aji Saka, Dewa Suci, dan Amir Hamzah; mengisi ritual Hindu Buddha dengan inti ajaran tauhid tanpa mengubah bentuk luarnya seperti selamatan kematian 3 hari, 7 hari, 40 hari, 100 hari dan 1000 hari; menggunakan wayang sebagai sarana dakwah; menciptakan upacara-upacara Islam dengan corak jawa seperti Selikuran (peringatan Nuzulul Quran), Riyaya (salat Idhul Fitri), Grebeg Bakda (perayaan Idhul Fitri), Grebeg Besar (perayaan Idhul Adha), Grebeg Maulid (perayaan memperingati hari lahir Nabi Muhammad SAW); menciptakan karya seni Islam bercorak Jawa seperti gamelan, lagu/gending jawa, parikan, syair dll. Raden Patah digantikan oleh Adipati Unus yang dikenal dengan nama Patiunus, anaknya. Adipati Unus atau Patiunus adalah anak lelaki tertua Raden patah yang semula menabat sebagai Adipati/Bupati Jepara. Sebelum diangkat sebagai Sultan, Patiunus dikenal dengan julukan Pangeran Sabrang Lor karena sempat memimpin armada perang Demak ke Selat Malaka untuk menyerang portugis. Pangeran Sabrang Lor artinya pangeran berani menyebrangi laut Jawa untuk menyerang penguasa Kristen di Malaka. Peristiwa ini terjadi pada 1513 M. Portugis menjuluki Pangeran yang gagah berani ini dengan sebutan Ayam Jantan dari Selatan. Patiunus memerintah tak lama, hanya dua tahun. Takhta kerajaan lalu diperebutkan oleh kedua adiknya: Pangeran Seda Lepen dan Raden Trenggono. Anak Raden Trenggono, Sunan Prawoto, membunuh pamannya, Pangeran Seda Lepen. Dengan terbunuhnya Pangeran Seda Lepen, maka Raden Trenggono naik takhta menjadi Sultan Demak menggantikan Patiunus. Sultan Trenggono wafat ketika melakukan serangan ke Kerajaan Hindu, Blambangan. Baginda dibunuh oleh salah seorang pengawalnya yang berkhianat. Peristiwa ini terjadi pada tahun 1546 M. Wafatnya Sultan Trenggono secara mendadak tersebut, menimbulkan kekacauan di pusat pemerintahan. Arya Penangsang, anak Pangeran Seda Lepen, membunuh Sunan Prawoto, Sunan Prawoto adalah anak Sultan Trenggono yang dulu membunuh ayah Arya Penangsang. Perebutan kekuasaan ini akhirnya dimenagkan oleh menantu Sultang Trenggono yaitu Jaka Tingkir atau Adiwijaya. Dalam suatu pertempuran Adiwijaya berhasil membunuh Arya Penangsang. Dengan demikian, takhta kerajaan dipegang oleh Adiwijaya. Sultan Adiwijaya lalu memindahkan pusat KeSultanan ke Pajang. Pajang adalah tempat kedudukan Adiwijaya sebagai bupati sebelum dinobatkan sebagai Sultan. Pemindahan didasarkan pada pertimbangan pada masih kuatnya penentangan para pengikut Arya Penangsang dan sebagian penasihat agama, Wali Sanga, yang tidak setuu dengan pengangkatan Adiwijaya sebagai Sultan Demak.

b. KeSultanan Pajang KeSultanan Demak bercirikan budaya pesisiran yaitu lebih demokratis, tidak menciptakan hubungan bertingkat-tingkat antara satu status dengan status yang lain, lebih rasional, dan mengutamakan nilai Islam murni. Adapun KeSultanan Pajang lebih bercirikan budaya pertanian dan pedalaman. Ciri-cirinya adalah penuh dengan pandangan mistik, tidak rasional, menciptakan hubungan bertingakat antara rang penting dan tidak penting, feodalistik dll. Sultan Adiwijaya memerintah sampai dengan 1582 M. beliau menyerahkan kekuasaan kepada Aryo Pangiri, menantunya. Aryo Pangiri adalah anak Pangeran Prawoto atau cucu Sultan Trenggno. Aryo Pangiri lalu mengangkat Pangeran Benowo, anak Adiwijaya menjadi Bupati Jipang, sebuah wilayah di bawah KeSultanan Pajang. Pangerang Benowo sangat kecewa pada Aryo Pangiri karena hanya diangkat sebagai bupati. Pangeran Benowo merasa berhak menjabat sebagai Sultan menggantikan ayahnya. Ia lalu minta bantuan pada Sutawijaya, saudara angkatnya yang berkuasa di Mataram untuk melawan Aryo Pangiri. Duet Pangeran Benowo dan Sutawijaya akhirnya dapat mengalahkan Aryo Pangiri. Berikutnya, Sutawijaya mendominasi permerintahan Pajang. Ia memang lebih cakap dan lebih berani daripada Sultan Benowo yang lebih cenderung sebagai kiai/ulama. Menyadari kelemahannya, Sultan Benowo lalu mengundurkan diri dari kehidupan politik. Ia lalu menekuni profesi sebagai juru dakwah agama Islam. Ia menyerahkan takhta kepada Sutawijaya. Sutawijaya kemudian mengangkat Gagak Bening. Pajang akhirnya sepenuhnya dibawah kendali Mataram. c. KeSultanan Mataram KeSultanan Mataram didirikan oleh Senopati atau Sutawijaya pada 1582 M. Semula ia hanyalah bawahan Pajang. Ia diangkat oleh Sultan Adiwijaya untuk membina masyarakat di daerah Mataram. Setelah Adiwijaya wafat, ia menguasai Pajang. Sutawijaya membangun Kerajaan Mataram dari nol. Masa pemerintahannya disibukan oleh upaya menstabilkan pemerintahannya. Ia menghadapi perlawanan dari para bupati pesisir seperti Demak, Tuban, Pasuruan dan Surabaya. Akan tetapi, ia dapat menyelesaikan dengan baik kecuali Surabaya. Sutawijaya wafat pada 1601 M. ia digantikan oleh Mas Jolang atau Panembangan Krapyak, anaknya. Mas Jolang mewarisi pemerintahan yang belum stabil. Meskipun Madiun dan Kediri yang ikut memberontak sudah bisa ditundukan tetapi Surabaya belum mau tunduk. Ia sempat minta bantuan pada VOC, kongsi dagang Belanda di Batavia, untuk membantu menundukkan Surabaya tapi tidak mendapat tanggapan. Raden Mas Jolang/Panembangan Krapyak wafat pada 1613 M. ia digantikan oleh Sultan Agung Hanyakrakusuma. Sultan Agung berhasil membangun Mataram menjadi kerajaan besar yang stabil dan kuat. Ia dapat menundukkan Surabaya. Dengan demikian, seluruh wilayah Jawa bagian timur berada di bawah kekuasaannya.

Baginda mempunyai ambisi yang kuat untuk menguasai seluruh Jawa. Oleh karena itu, Sultan Agung ingin menundukkan Banten, KeSultanan yang masih merdeka, dan Batavia yang sudah dikuasai oleh Belanda melalui bendera VOC. Sultan Agung sangat benci pada VOC, karena VOC melakukan praktik monopoli perdagangan yang sangat merugikan Mataram dan rakyat pada umumnya. Oleh karena itu, Beliau bertekad mengusir VOC dari tanah Jawa. Pada 1628 pasukan Sultan Agung melancarkan serangan ke Batavia melalui darat. VOC sangat kewalahan atas serangan yang dilancarkan dari berbagai arah ini. J.P Coen, Gubernur Jendral VOC tewas dalam peristiwa ini. Belanda segera meminta bantuan tentara dari Maluku. Dengan pasukan yang lebih besar, Belanda dapat melancarkan serangan balik. Pasukan Mataram mundur ke daerah Bekasi. Akan tetapi, betapa terkejutnya mereka ketika mendapatkan cadangan berasnya telah terbakar habis. Tampaknya para penghianat telah membocorkan rencana ini kepada Belanda. Akibatnya tentara Mataram tidak bisa bertahan lama. Serangan pertama ini gagal. Sultan Agung tidak putus asa. Pada 1629 Sultan melancarkan serangan lagi kepada Belanda di Batavia. Belajar dari kegagalan serangan pertama, kali ini beliau membuat strategi baru. Tentara Mataram melancarkan serangan dari laut. Tampaknya Allah swt. Belum berkehendak memberi kemenangan pada pasukan Sultan Agung ini. Serangan kedua pun gagal. Setelah Sultan Agung wafat pada 1646 KeSultanan Mataram berangsur-angsur mengalami kemunduran. Hal ini terjadi karena adanya perabutan di kalangan istana dan campur tangan Belanda dalam pengangkatan Sultan. Sultan Agung berjasa dalam memadukan budaya Jawa dengan Islam. Kalender Jawa yang berdasarkan peredaran matahari diganti dengan dasar peredaran bulan (hijriah). Nama-nama bulan dan hari Jawa disesuaikan dengan nama bulan dan hari dalam penanggalan hijriah. Beliau menyalin kitab-kitab syariat ke dalam bahasa Jawa. Beliau juga membuat kesenian Jawa yang bernapaskan Islam. d. KeSultanan Cirebon dan Banten KeSultanan didirikan oleh Fatahillah. Fatahillah adalah panglima perang KeSultanan Demak. Ia juga menantu Sultan Trenggono. Saat Sultan Trenggono berkuasa di Demak, ia memerintahkan Fatahillah menyebarkan Islam kea rah barat pulau Jawa disamping untuk membendung pengaruh portugis yang sudah menjalin kerja sama dengan kerajaan Hindu Pajajaran. Hal ini harus dilakukan karena pada 1522 Portugis telah datang di Pajajaran di bawah pimpinan Henrique Leme mengajak kerja sama perdagangan dan membendung pengaruh Islam Demak. Pada 1526 Demak mengirimkan pasukan ke Cirebon dan Banten di bawah pimpinan Fatahillah. Cirebon dan Banten dapat ditakhlukan dalam waktu singkat karena mendapat bantuan dari masyarakat yang sudah memeluk Islam.

Ia kemudian melancarkan serangan kepada Portugis yang menguasai pelabuhan Sunda Kelapa. Pada 22 Juni 1527 pasukan Fatahillah dapat mengalahkan pasukan Portugis yang dipimpin oleh Francisco de Sa. Nama Sunda Kelapa lalu diubah menjadi Jayakarta, yang artinya kota kemenangan. Fatahillah kemudian menjadi Sultan Cirebon. Akan tetapi, setelah berusia 60 tahun Beliau lebih banyak mencurahkan perhatian pada kegiatan dakwah Islam. Beliau wafat dalam usia 80 tahun dan dimakamkan di Gunung Jati Cirebon. Adapun KeSultanan Banten mengalami banyak kemajuan. Pada masa pemerintahan Sultan Ageng Tirtayasa, Banten mencapai puncak kejayaannya. Sultan Ageng sangat berkeinginan mengusir Belanda dari Batavia yang sejak 1602 berhasil merebut Jayakarta dan mengubahnya menjadi Batavia. Sultan sangat tidak senang pada Belanda karena memaksakan system monopoli perdagangan. Di pihak lain, Belanda juga ingin menaklukan Sultan Ageng karena menolak monopoli perdagangan. Demi mencapai maksud ini, Belanda melakukan plitik DEVIDE ET IMPERA, adu domba lalu kuasai. Belanda lalu merayu Sultan Hai, anak Sultan Ageng Tirtayasa untuk melawan ayahnya dengan imbalan akan dinaikkan takhta. Sultan Haji terbujuk rayuan Belanda tersebut. Ia lalu memberontak kepada ayahnya sendiri dengan bantuan Belanda. Sultan Ageng menyerah dan ditangkap oleh Belanda. Beliau lalu dibawa ke Batavia dan meninggal di sana pada 1680 M. 3. Kerajaan Islam di Pulau Sulawesi Di Sulawesi juga berdiri beberapa KeSultanan Islam pada abad ke-16. KeSultanan Islam yang terkenal adalah Goa dan Tallo. Orang menyebutnya sebagai KeSultanan Makassar. Disamping kedua KeSultanan tersebut juga ada KeSultanan Bone, Wajo, Soppeng dan Lawu. KeSultanan Goa dan Tallo adalah KeSultanan merdeka dan makmur. Keduanya menjalankan politik bebas artinya bebas berhubungan dengan pihak manapun atas dasar kerjasama yang saling menguntungkan. Oleh karena itu, mereka menolak kerjasama dengan Belanda yang hendak memaksakan system monopoli perdagangan. Sultan Alaudin dari Goa menolak dengan keras maksud Belanda tersebut. Pada 1639 M Sultan Alaudin wafat. KeSultanan diteruskan leh anaknya, Muhammad Said. Sultan Muhammad Said meneruskan kebijakan ayahnya yang tidak mau bekerja sama dengan Belanda. Pada 1653 M Sultan Muhammad Said wafat. Beliau digantikan oleh putranya, Hasanudin. Dalam menghadapi Belanda sikap Sultan Hasanudin sama dengan sikap ayah dan kakeknya, yaitu sama-sama anti-Belanda. Bahkan sikap Sultan Hasanudin lebih tegas lagi. Sultan Hasanudin menyerang benteng Belanda. Menghadapi serangan Sultan Hasanudin, Belanda sangat kewalahan. Armada lautnya kocar kacir. Pasukannya banyak yang terbunuh dalam peperangan laut. Melihat keberanian

dan kegigihan Sultan Hasanudin demikian, Belanda member julukan kepadanya sebagai de Haav van de Osten, artinya Ayam Jantan dari Timur. Untuk menghadapi perlawanan Hasanudin yang gigih tersebut Belanda menggunakan politik adu domba, devide et impera. Belanda membujuk Raja Bone, Aru Palaka agar menyerang Makassar. Aru Palaka termakan bujuk rayu Belanda tersebut. Ia akhirnya menyerang Makassar dengan bantuan Belanda. Aru Palaka mau menyerang Makassar karena dendam dan ambisi pribadi. Aru Palaka dan Hasanudin adalah raja yang saling bersaing pengaruh dan berambisi memperluas kekuasaan. Dalam persaingan tersebut Hasanudin lah yang menang. Aru Palaka dijadikan bawahan Hasanudin. Tampaknya Aru Palaka tidak menerima perlakuan Hasanuddin terhadap dirinya dan rakyat Bone yang pernah dijadikan pekerja untuk membangun benteng di Makassar. Kali ini Hasanudin kewalahan menghadapi pasukan gabungan, Bone dan Belanda. Pasukan Hasanudin makin terdesak dan akhirnya menyerah. Belanda kemudian memaksa Hasanudin untuk menandatangani perjanjian yang terkenal dengan Perjanjian Bongaya. Isinya antara lain, Makassar tidak boleh berhubungan dengan bangsa asing kecuali Belanda untuk urusan perdagangan dan mengakui kekuasaan VOC di Makassar. 4. Kerajaan Islam di Kepulauan Maluku KeSultanan yang terkenal adalah Ternate dan Tidore. Di samping itu masih ada beberapa keSultanan kecil yaitu Obi, Bacan, Halmahera dan Makyan. KeSultanan Ternate dan Tidore adalah dua keSultanan yang makmur. Keduanya aktif dalam mengembangkan dakwah Islam. Ketenangan dan ketentraman Ternate dan Tidore terusik ketika bangsa barat datang ke wilayah ini. Bangsa Eropa yang pertama kali datang ke wilayah Maluku adalah Portugis dan spanyol.bangsa Portugis dan spanyol adalah bangsa yang pernah dijajah oleh orang Islam Arab pada abad ke-8 sampai dengan abad ke-15. Ketika Portugis dan spanyol menjumpai Islam di Maluku maka sikap dendam dan permusuhannya muncul. Jika Belanda dan Inggris lebih dimotivasi mencari rempah-rempah demi mendapatkan keuntungan ekonomi yang besar, Portugis dan Spanyol membawa semboyan Gold, Glory and Gospel atau Emas, Kejayaan, dan Agama. Artinya Portugis dan Spanyol dalam mencari dunia baru ke Timur membawa misi: mencari emas atau uang sebanyak-banyaknya, mendapatkan kemasyhuran sebagai bangsa hebat tak terkalahkan, dan menyebarkan ajaran agama Kristen. Di Maluku, Portugis mendekati Ternate sedangkan Spanyol mendekati Tidore. Di sini Portugis dan Spanyol terlibat bersekongkol untuk membuat kedua keSultanan ini berperang. Portugis seolah membantu Ternate dan Spanyol juga seola-olah membantu Tidore. Peperangan antara kedua keSultanan tersebut membuat keduanya lemah. Akhirnya kedua keSultanan tersebut masing-masing tergantung pada Portugis dan Spanyol: Ternate pada Portugis dan Tidore pada Spanyol.

Sultan Hairun, penguasa Ternate tidak dapat menerima sikap Portugis yang ikut campur terhadap kebijakan Ternate. Sultan Hairun akhirnya melawan Portugis. Pasukan Ternate yang dibantu oleh rakyat dapat mendesak Portugis. Dalam kondisi terdesak Portugis minta diadakan perundingan di benteng Sao Paulo. Akhirnya keduanya sepakat untuk berunding. Delegasi Ternate dipimpin langsung oleh Sultan Hairun sedangkan delegasi Portugis dipimpin oleh Gubernur Portugis di Maluku, De Mosqitar. Akan tetapi, ketika perundingan tengah berlangsung tiba-tiba masuk pasukan Portugis dan menangkap Sultan Hairun lalu membunuhnya. Perbuatan Portugis tersebut membuat marah seluruh rakyat Maluku. Putra Sultan Hairun, Sultan Baabullah melawan Portugis mati-matian. Rakyat Ternate membantu Sultan dengan semangat yang menyala-nyala. Bahkan Sultan Nuku dari Tidore yang pernah angkat senjata melawan Ternate akibat provokasi Spanyol kali ini membantu Ternate melawan Portugis. Dengan adanya perlawanan serempak dari seluruh rakyat Maluku akhirnya Portugis hengkang dari Maluku.

TUGAS AGAMA PERKEMBANGAN ISLAM DI NUSANTARA B A B 7 Disusun oleh: Nama : Fajar Rian Wulandari Kelas : IX-C No.absen : 09

Add a comment

Related presentations

Related pages

Sejarah Perkembangan Islam Di Nusantara - Scribd - Read ...

tentang sejarah islam di nusantara by wili_wildan in Topics > Religious & Bible Study and sejarah islam
Read more

SEJARAH PERKEMBANGAN ISLAM DI NUSANTARA / INDONESIA ~ Adit ...

Teori yang menyatakan bahwa Islam Indonesia berasal dari India selatan, tepatnya dari Koromandel. Pendapat ini dipelopori oleh Snouck Hurgronje.
Read more

Perkembangan Islam di Nusantara - YouTube

This is my first stop motion.I made this for the task given by my religion teacher:-)
Read more

perkembangan islam di nusantara: perkembangan islam

Perkembangan islam di indonesia – Agama Islam masuk ke Indonesia dimulai dari daerah pesisir pantai, kemudian diteruskan ke daerah pedalaman oleh para ...
Read more

perkembangan islam di nusantara: proses masuknya islam di ...

Islam Masuk ke Indonesia Pada Abad ke 7: Seminar masuknya islam di Indonesia (di Aceh), sebagian dasar adalah catatan perjalanan Al mas’udi, yang ...
Read more